fbpx

0
0
0
s2sdefault

17 43 01 mining e1606445352462Ilustrasi penambangan kripto

SitindaonNews.Com, || Penambangan kriptografi merupakan cari lain untuk mendapatkan keuntungan dari cryptocurrency, selain dari investasi. Menurut penelitian industri, dengan CAGR 16,8%, pasar penambangan kripto global dapat tumbuh hingga hampir $ 2,6 miliar pada tahun 2026.

Beberapa nama baru telah muncul di bidang pertambangan kripto, karena bisnis ini memanfaatkan pembangkit listrik untuk mengatasi masalah lingkungan yang sering dikaitkan dengan pemborosan energi. Dalam hal ini, mari kita lihat 10 nama industri pertambangan cryptocurrency yang terpopuler di dunia dan sahamnya ada di Nasdaq.

1. HIVE Blockchain Technologies (NASDAQ: HIVE)

Berkantor pusat di Vancouver, Kanada, HIVE adalah perusahaan pertambangan cryptocurrency publik terkemuka yang terdaftar di Toronto Venture Exchange pada tahun 2017, tetapi sekarang memiliki daftar ganda di Nasdaq. Perusahaan ini juga memiliki pusat operasional tambang kripto di Islandia dan Swedia yang digunakan untuk menjalankan operasi penambangan cryptocurrency, termasuk Bitcoin dan Ethereum.

HIVE memilih lokasi di sana untuk mencapai suhu yang lebih dingin dan mengakses energi terbarukan yang bernilai rendah dan mudah dimanfaatkan sepenuhnya untuk pertambangan. Pada kuartal Juni lalu, HIVE mencatat $ 37,2 juta dalam penjualan dokumen dan $ 18,6 juta dalam pendapatan Internet, sambil meningkatkan penambangannya.

16 18 59 pexels olya kobruseva 8358047 1068x713Ilustrasi perusahaan penambang kripto

2. Stronghold Digital Mining (NASDAQ: SDIG)

Stronghold Digital Mining memposisikan diri sebagai salah satu perusahaan penambangan cryptocurrency pertama yang terintegrasi secara vertikal dan bertanggung jawab terhadap lingkungan. Stronghold mengubah limbah batubara yang tersisa dari penambangan menjadi energi untuk operasi penambangan.

Perusahaan juga menawarkan insentif pajak dan kredit energi terbarukan. Mereka saat ini mengoperasikan 3.000 penambang yang didukung oleh pembangkit listrik yang beroperasi di Pennsylvania.

Setelah mengamankan $ 100 juta dalam pendanaan baru, Stronghold berharap dapat mengembangkan pembangkit listrik lain yang berfokus pada lingkungan, serta dapat meningkatkan total hashrate dari 185 petahash per detik (PH/s) menjadi 2.100 PH/s pada bulan Desember 2021.

3. Marathon Digital (NASDAQ: MARA)

Pendapatan Digital Marathon meroket lebih dari 1000% pada tahun 2020, karena harga kripto melonjak. Perusahaan yang berbasis di Las Vegas ini, ingin membangun operasi penambangan terbesar di Amerika Utara dengan salah satu biaya rendah, berkat akses ke energi yang murah.

Perusahaan juga sudah menempatkan “pusat data penambangan Bitcoin” di Hardin Power Station, dengan pembangkit listrik 105 MW di Montana. Perusahaan ini memiliki kapasitas hingga 30.000 rig penambangan Kripto yang akan menghasilkan 3.320 PH/s.

Marathon Digital mengembangkan kapasitas penambangan yang disebut MaraPool, yang merupakan pool gabungan penambang kripto dengan sumber daya komputasi mereka, melalui jaringan untuk meningkatkan prospek kinerja tambang dalam menemukan blok dan menambang kripto. MaraPool sepenuhnya diaudit oleh pihak ketiga, dan telah dirancang untuk menawarkan transparansi yang lebih besar kepada anggotanya.

17 41 21 Pool Mining 1068x641Ilustrasi penambang kripto

4. Canaan (NASDAQ: CAN)

Tidak seperti beberapa nama lain dalam daftar ini, Canaan menawarkan paparan perangkat keras superkomputer yang digunakan untuk penambangan kripto. Perusahaan China ini, sedang mengikuti segmen yang sedang booming, karena semakin banyak pemain pertambangan kripto yang berinvestasi dalam peralatan untuk mendorong operasi mereka.

Didirikan pada tahun 2013, Canaan yang berbasis di Beijing fokus dalam server blockchain dan solusi mikroprosesor sirkuit terpadu (ASIC) khusus aplikasi. Perusahaan baru-baru ini melaporkan penjualan kuartalan tertinggi dalam sejarahnya, dengan total penjualan bersih tumbuh lebih dari 500% pada kuartal Juni 2021, sementara daya komputasi untuk total penjualan meroket karena permintaan mesin penambangan bitcoin melonjak.

5. Riot Blockchain (NASDAQ: RIOT)

Berkantor pusat di Colorado, AS dan dengan operasional di New York, Riot Blockchain adalah salah satu penambang Bitcoin publik terbesar di Amerika. Perusahaan telah berinvestasi dalam operasi penambangan Bitcoin seiring dengan pertumbuhan skalanya. Fasilitasnya di New York diselenggarakan oleh Coinmint, basis data mata uang digital terbesar di dunia dimana energi diambil dari 88% nol emisi.

Awal tahun ini, Riot mengumumkan rencana untuk mengakuisisi Whinstone US, pemilik dan operator fasilitas penambangan dan penyimpanan Bitcoin terbesar di Amerika Utara yang berbasis di Texas. Dalam beberapa hari terakhir, perusahaan mengumumkan pengembangan teknologi chiller 200 MW di fasilitas ini untuk meningkatkan produktivitas dan tingkat hash rate. Pada akhir tahun 2022, Riot mengharapkan untuk memiliki tim penambangan lebih dari 80.000 yang dikerahkan sepenuhnya.

6. BIT Mining (NYSE: BTCM)

BIT Mining yang berbasis di Hong Kong adalah perusahaan penambangan cryptocurrency yang tidak hanya melakukan operasi penambangan, tetapi juga memiliki eksposur ke manufaktur mesin penambangan hingga operasi pusat data. Adapun yang terakhir, ia memiliki seluruh kumpulan penambangan dan aset terkait yang dioperasikan melalui BTC.com, salah satu nama paling populer di industri kripto.

Bulan lalu, perusahaan menandatangani kesepakatan $ 12,1 juta dengan Viking Data Center untuk mengembangkan fasilitas penambangan kripto 85 MW di Ohio, AS, yang dijadwalkan selesai pada Februari 2022. Tindakan keras terhadap penambang cryptocurrency di China telah memprovokasi sejumlah penambang, termasuk BIT Mining yang mengancam akan keluar dari pasar China.

7. BIT Digital (NASDAQ: BTBT)

BIT Digital adalah generator aset digital skala besar yang berfokus pada ketahanan dan operasi penambangan global, dengan tingkat hash maksimum saat ini 1920 PH/S. Perusahaan penambangan kripto yang berbasis di New York ini, memiliki salah satu tim penambangan terbesar yang terdaftar di AS yang berjumlah 32.500, dengan mayoritas penambang menggunakan energi bebas karbon.

Selama kuartal Juni tahun 2021 lalu, BIT Digital menambang hampir 563 Bitcoin. Perusahaan juga memindahkan operasinya dari pasar China dan menandatangani perjanjian pendanaan $80 juta dengan Blockfusion untuk meningkatkan hashrate-nya.

17 43 01 mining e1606445352462Ilustrasi penambang kripto

8. Bitfarms (NASDAQ: BITF)

Bitfarms adalah perusahaan infrastruktur blockchain yang berbasis di Toronto dengan salah satu jaringan penambangan cryptocurrency terbesar di Amerika Utara. Lebih dari lima fasilitas di Quebec dan infrastruktur 82 MW yang dibangun, 99% operasi penambangan Bitcoin mereka didukung oleh pembangkit listrik tenaga air terbarukan, dengan biaya rata-rata hanya $0,04/kWh dan tingkat hash 1600 PH/S.

Sebagai pembeda, Bitfarms adalah perusahaan yang terintegrasi secara vertikal melalui kontraktor listrik yang dimiliki sepenuhnya oleh Volta Electrique, dan jaringan kontraktor listriknya sendiri. Mengenai jaringan pipa, Bitfarms berencana untuk membangun tambahan 105 MW kapasitas infrastruktur selama beberapa bulan ke depan.

9. Hut 8 Mining (NASDAQ: HUT)

Hut 8 Mining fokus pada penambangan Bitcoin dan Ethereum dan berhasil menambang 326 BTC pada Agustus 2021, dengan nilai output rata-rata 10,5 BTC per hari.

Untuk kuartal kedua tahun 2021 lalii, Hut 8 Mining membukukan penjualan 33,55 juta Dolar Kanada, 250% lebih tinggi dari pada periode yang sama pada tahun sebelumnya. Performa juga meningkat dengan jumlah yang sama. Sementara beberapa penambang Bitcoin menjual BTC yang mereka tambang, Hut 8 Mining mengambil pendekatan yang berbeda. Hut 8 Mining adalah pemilik pertama Bitcoin yang menambang sendiri di Amerika Utara dan meminjamkan BTC-nya untuk menghasilkan minat pada aset tersebut.

Perusahaan sedang memperluas operasinya, dengan tingkat hash yang meningkat menjadi 1.370 PH/s, sementara diperkirakan akan mencapai di atas 2.500 PH/s pada akhir tahun 2022. Hut 8 Mining menargetkan operasinya bisa memakai tenaga listrik yang dihasilkan oleh campuran tenaga surya, angin dan energi gas alam. Hal tersebut membantu perusahaan mencapai biaya rig penambangan terendah, di antara penambang BTC yang diperdagangkan secara publik pada $0,022 per kWh.

10. Greenidge Generation (NASDAQ: GREE)

Greenidge Generation adalah perusahaan lain yang berbasis di New York yang aktif di ruang kripto. Perusahaan mengoperasikan fasilitas pembangkit listrik netral karbonnya sendiri yang merupakan jantung dari bisnis penambangan Bitcoin-nya.

Perusahaan ini menghasilkan sekitar 44 MW listrik untuk lebih dari 15.000 penambang, tetapi dengan pembangkit yang memiliki kapasitas 106 MW, itu juga memasok listrik berlebih ke jaringan negara. Dari Januari hingga Juni 2021, hampir 60% listrik yang dihasilkan perusahaan digunakan untuk penambangan Bitcoin.

Pada September 2021 lalu, Greenidge dapat menambang 729 Bitcoin dengan hasil awal menunjukkan pendapatan sebesar $ 33 juta hingga $ 37 juta. Di waktu yang sama, perusahaan juga mengumumkan pembelian 10.000 alat penambang lagi untuk fasilitas zaa yang direncanakan di Carolina Selatan.

Sumber: .tokocrypto.com


0
0
0
s2sdefault

Add comment


Security code
Refresh