fbpx

0
0
0
s2sdefault

 

FB IMG 1609406827115SOPAN SANTUN

1. Jangan menelpon seseorang berturut-turut. Kalau tidak dijawab, berarti mereka sedang ada hal yang penting. Kirim pesan setelah itu dan tanyakan kapan waktu yang tepat untuk menelpon.

2 . Jangan sesekali memesan menu yang mahal saat ditraktir. Lebih elok, minta orang yang mentraktir untuk pilihkan menu.

3. Janganlah bertanya hal2 janggal seperti ini, "Oh, belum kawin ya? Umur sudah berapa nih?", atau "Belum ada anak yah? Kan sudah lama kawin?", "Kenapa belum beli rumah?". Itu hal pribadi. Tidak perlu ditanyakan. Bukan urusan kita.

4. Selalu buka dan pegangkan pintu untuk orang dibelakang kita, terutamanya orang tua atau ibu yg sedang mengendong anak. Tidaklah rugi membantu untuk memudahkan orang lain.

5. Berhati-hati dalam bercanda. Tidak semua orang bisa menerima cara kita. Kalau orang tidak suka, hentikan. Jangan diulang lagi.

6. Saat menerima pesan, balas walaupun terlambat atau sedang sibuk. Ingat, bukan kita saja yang sibuk. Saat mempunyai waktu, tetap balas dan mohon maaf atas keterlambatannya.

7. Beri pujian di depan orang ramai, tetapi beri kritikan secara pribadi dan saat sendiri. Usahakan untuk menambah kebaikan, bukan membuka aib.

8. Jangan membuat rencana di depan mereka yang tidak diajak atau diikut sertakan.

9. Hormati seseorang pada nilainya, bukan jabatan atau posisi. Seorang tukang cuci layak dilayani sama seperti seorang CEO. Mereka sama-sama manusia. Layanan kita yang penuh adab adalah cerminan nilai dalam diri kita.
.
.
.
Dahlan Hermawan

Sumber: https://www.facebook.com/803774136380640/posts/3851052371652786/

0
0
0
s2sdefault

0
0
0
s2sdefault

Screenshot 20200729 231949Ilustrasi bangunan tempo dulu dan bangunan modern

Mereka Yang Mengubur Sejarah Leluhurnya.

SitindaonNews.Com | Suku Batak di Sumatera Utara pada umumnya sangat menghargai dan menghormati leluhurnya.

Bentuk penghargaan dan penghormatan itu biasanya dengan membangun monumen atau makam berupa tugu tempat jenazah atau tulang belulang dari para leluhurnya.

Masing-masing marga Batak sudah sejak puluhan tahun lalu membangun dan meresmikan tugu tersebut dengan acara pesta besar yang dihadiri oleh seluruh keturunanannya yang datang dari berbagai daerah termasuk dari luar negeri.

Bentuk bangunan tugu tersebut pada umumnya adalah bentuk bangunan kuno dengan material alami sebagai ciri khas bangunan suku  Batak seperti situs purbakala yang akan menjadi menjadi cagar budaya di daerah tersebut.

Baca juga : CATATAN YANG TERKUBUR 

Sesuai perkembangan jaman, melihat bangunan tugu tersebut sudah tidak terawat dan sudah ketinggalan jaman dengan bangunan modern dengan material modern, para keturunan marga marga tersebut merasa perlu merehab atau merenovasi tugu para leluhurnya tersebut agar mengikuti bangunan dengan bentuk dan material modern.

Tetapi sesungguhnya renovasi tersebut telah menghancurkannya karena hasil akhirnya telah menghilangkan atau menghapus makna dan  nilai² seni, budaya, sosiologi,  arkeologi dan antropologi dari tugu tersebut sebagai situs purbakala sebagai salah satu cagar budaya di daerah yang ada di Sumatera Utara.

Keaslian dari wajah tugu itu sudah berubah total layaknya seperti hasil operasi plastik wajah seseorang. Tugu itu berubah menjadi sebuah bangunan modern yang dibangun pada era milenial masa kini dengan material keramik atau granit.

Permukaan dinding tugu yang semula penuh dengan relief dan ornamen batu alam sebagai simbol hubungan manusia dengan alam yang melambangkan persatuan hubungan kekerabatan keturunannya dalam sebuah bentuk bangunan tempo doeloe yang sarat dengan makna dan nilai² seni, budaya, sosiologi, arkeologi dan antrolologi sirna begitu saja secara sengaja atau tidak sengaja karena relief² tersebut telah tertutup atau diganti dengan kepingan kotak² keramik atau granit yang telah menjadi simbol peng-kotak²an keturunannya

Sangat mengecewakan karena renovasi yang di-bangga²kan itu sesungguhnya secara sadar atau tidak sadar telah menghapus 1 dekade atau mengubur jejak sejarah dari tugu itu sendiri.

Saya yakin para penggagas awal tugu tersebut pasti kecewa, sedih dan menangis, mereka tidak bisa berbuat apa² lagi karena generasi muda sebagai generasi penerusnya sudah merasa mempunyai pola pikir luar biasa dan hebat, lebih mengerti, lebih pintar dan merasa lebih mampu dan lebih hebat dalam segala hal.

Candi Borobudur juga mengalami renovasi dan pemugaran, tetapi tidak merubah wajah dan permukaannya, material pengganti diusahakan bentuk, ukuran dan warna yang sama dengan aslinya, sehingga candi tsb tetap terlihat dengan wajah dan bentuk aslinya. Nilai seni, budaya, sosiologi, arkeologi dan antropologi tetap dipertahankan.

Renovasi yang dibangga-banggakan tadi dengan biaya dan pesta yang besar yang katanya sebagai upaya membuat tugu tersebut sebagai sebagai cagar budaya di daerah itu justru sesungguhnya generasi marga tersebut secara sadar atau tidak sadar mereka telah mengubur jejak sejarah dari para leluhurnya sendiri, karena bangunan dan material tugu hasil renovasi tersebut tidak menggambarkan nilai-nilai sebagai sebuah cagar budaya.

Sebuah bangunan masa lalu dapat  dikatakan sebagai cagar budaya jika bentuk dan material bangunan tersebut dapat menggambarkan keadaan masa lalu...

*Tim redaksi Stindaon News.

0
0
0
s2sdefault

0
0
0
s2sdefault

Screenshot 20200801 072837

SitindaonNews.Com | Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid mengatakan Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur, merupakan daerah yang kaya dengan budaya.

Dalam rilisnya yang diterima di Jakarta, Jumat, Jazilul Fawaid mengatakan hal itu setelah menyaksikan upacara sakral Suku Deu, upacara adat Tege Anadeo.

Dalam upacara adat itu, masyarakat memotong kerbau, sapi, dan beberapa ekor babi berukuran besar.

Kehadiran Gus Jazil disambut hangat oleh para tetua dan tokoh Suku Deu.

Budaya yang ada menyimbolkan kerukunan keluarga, upacara, dan ritual besar ini, menurut Jazilul Fawaid, seharusnya direkam dan dipublikasikan.

Selanjutnya, dipromosikan ke seluruh Indonesia sehingga acaranya tidak berlalu begitu saja.

Upacara atau ritual adat yang pertama kali dilihatnya itu, menurut Gus Jazil, menjadi khazanah budaya Indonesia dari Pulau Flores.

"Saya menghargai, mengapresiasi sekaligus ingin memperkenalkan budaya Suku Deu ke khalayak luas," katanya.

Budaya-budaya yang ada di Pulau Flores menurut Gus Jazil perlu dieksplorasi untuk pembangunan Indonesia sehingga kemajuan bangsa ini bisa dimulai dari timur.

Saat di hadapan ribuan warga Suku Deu, pria asal Pulau Bawean, Kabupaten Gresik, Jawa Timur itu menyampaikan terima kasih kepada Suku Deu yang telah menerimanya dengan hangat.

Ia mendoakan agar warga Suku Deu diberikan kesehatan, kemakmuran, kerukunan, dan kebersamaan.

"Saya menyaksikan pagi hari ini persatuan dan kekeluargaan dari Suku Deu, mudah-mudahan kebersamaan, kerukunan, dan kekeluargaan Suku Deu mengalir menjadi kekuatan dan energi untuk Indonesia,” kata Gus Jazil.

Kebersamaan, kekeluargaan, dan kerukunan itu, kata dia, menjadi modal pembangunan sehingga dapat melaksanakan pembangunan seperti yang dicita-citakan.

Sumber : antaranews.com

0
0
0
s2sdefault

0
0
0
s2sdefault

Screenshot 20200725 083330

"Becak sumbangan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X, dibawa dari Yogyakarta ke Moskow pada saat mengikuti Festival Indonesia ke-4 pada Agustus tahun lalu."

SitindaonNews.Com | Museum Ketimuran The State Museum of Oriental Art di Moskow mendapat becak dari Yogyakarta,  menambah koleksi museum tersebut.

Becak koleksi museum diserahkan Dubes RI untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus, M. Wahid Supriyadi kepada Direktur Jenderal Museum, Aleksander Sedov di Museum Ketimuran, Kamis(23/7).

Acara penyerahan berlangsung di Museum Ketimuran dihadiri Wakil Kepala Perwakilan RI, Azis Nurwahyudi, dan bidang Pensosbud KBRI Moskow, serta jajaran Museum, termasuk Tatyana Metaksa, Penasehat Direktur Jenderal Museum.

Untuk sementara waktu becak disimpan di KBRI Moskow untuk diperbaiki. Penyerahan tertunda juga karena dampak pandemi COVID-19.

Aleksander Sedov menyampaikan apresiasi kepada KBRI Moskow, Gubernur DI Yogyakarta, dan bangsa Indonesia atas pemberian hibah becak yang menambah koleksi museum.

Benda-benda seni budaya Indonesia sangat menarik dan menjadi salah satu perhatian para pengunjung. Banyak juga koleksi benda Indonesia yang diperoleh Museum sebagai hibah.

Para staf museum yang baru pertama kali melihat becak sangat tertarik dan dinilai unik dan antik. Bahkan seorang staf Museum menaiki becak mengayuhnya dan membawa Tatyana Metaksa duduk di bagian depan becak.

Dubes Wahid mengatakan Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan salah satu daerah di Indonesia yang terkenal dengan becaknya. Becak tidak hanya sebagai sarana transportasi tradisional tetapi memiliki sejarah panjang, becak jadi obyek pariwisata Yogyakarta.

Dikatakannya becak menjadi simbol persahabatan Indonesia-Rusia. Tahun ini Indonesia dan Rusia merayakan 70 tahun hubungan diplomatik dan merayakan HUT ke-75 kemerdekaan Indonesia, ujar Dubes Wahid yang akan mengakhiri masa tugasnya di Moskow pada akhir Juli.

Museum Ketimuran merupakan museum tertua di Rusia yang didirikan tahun 1918. Di museum ini terdapat ruangan khusus memamerkan benda-benda seni budaya Indonesia, seperti keris, kain dari beberapa daerah Indonesia, topeng, patung, dan lainnya.

Benda-benda tersebut kebanyakan sumbangan dari warga Rusia yang pernah ke Indonesia, seperti wayang kulit dari Kliment Voroshilov yang ke Indonesia tahun 1957. Terdapat juga keris Jawa dibuat tahun 1825 pada saat Perang Diponegoro.

Dalam empat tahun terakhir museum memperoleh berbagai koleksi baru benda seni budaya Indonesia, seperti gitar bermotif batik, tempat minum kopi dari bamboo asal Kebumen, dan batik pekalongan.

Dubes Wahid berharap budaya Indonesia dapat semakin dikenal oleh warga Rusia. Kunjungan ke museum merupakan tradisi kuat warga Rusia. Tahun 2019 Museum Ketimuran dikunjungi sekitar 200 ribu pengunjung.

Sumber: antaranews.com

0
0
0
s2sdefault